Setelah Libur Winter….

Hari ini, hari pertama anak-anak sekolah. Pengalaman hari-hari sekolah sebelumnya yang selalu heboh dengan tangisan Hannah, Fadhil yang rewel, atau Faiz yang lelet, daaan ditengah kekacauan itu aku harus menyiapkan sarapan sama lunch box mereka, belum lagi harus nyetrika baju seragamnya yang biasanya belum disetrikaJ Aargggh kebayang kan satu jam yang rasanya bagai di neraka (kayak pernah aja ke neraka, audzubillahi mindzalik semoga dijauhkan ya).

Kalo sudah begitu, biasanya langsung nyumpah dan bertekad besok-besok nggak boleh kayak gini, malamnya harus sudah prepare keperluan sekolah anak-anak. Eh..tapi tekad ya tinggal tekad, janji tinggal janji, besoknya ya terulang lagi kekacauan yang sama, gitu teruus. Dan bukannya intropeksi, biasanya aku nyalahin anak-anak, Fadhil yang rewel lah, Faiz yang lelet lah, Hannah yang kebangun dan kawan-kawannya si excuse. Ya betul saudara-saudara, daku emang bukan emak yang baik. Kalo kata si ayah, setan malasku dah kelewatan.

Lupakan deh aku yang dulu, ceritanya di tahun baru ini mau berubaah jadi superwoman eh ibu yang baik. So, di hari pertama sekolah, semuanya harus sudah siap waktu pagi hari, malah aku bertekad bikin lunch box-nya malam hari aja, jadi gak terlalu repot. Tapiii..apa yang terjadi saudara-saudara, malam itu Hannah susah tidur (alasan lagi deeeh), tapi bener kok daku sampe kecapean nyari cara agar Hannah cepet bobo. Kedua kakaknya dah tidur duluan, eh si cantik ini masih aa uu gelisah. Akhirnya entah bagaimana, aku pun tak sadarkan diri alias tidur pules, nggak tahu tuh Hannah dah tidur apa belum waktu diriku melayang ke alam mimpi (iya iya aku emang bukan ibu yang baik, don’t try at home ya). Bener-bener gak sadar deh, soalnya malam sebelumnya kan aku emang nggak tidur sampai pagi, begadang ngejar postingan blog buat ikuta GA-nya Bibi Titi Teliti.

Dan, Alhamdulillah aku pun terbangun oleh adzan subuh dari jam mejaku. Langsung deh loncat dari tempat tidur, lirik jam yang menunjuk ke angka 5.30 AM. Langsung kena panic attack. Apa yang harus ku kerjakan lebih dulu. Baju sekolah belum disetrika. Lunch box belum disiapin. Untung tempatnya sih dah siap, biasanya belum dicuci tuh bekas dipake hari sebelumnya. Eh tapi kan ini ceritanya hari pertama sekolah setelah libur panjang. Pastinya itu si lunch box dah dicuci dong. Kalo belum ya itu mah terlalu sangat kebangetan banget. Masa tiga minggu lunch box kotor belum dicuci. Eh pernah ding kayak gitu, sampai berjamur dan bau tuh makanan di box-nya (huuaaaaaaa…. Iya..iya salahkan saja aku terus, cela dan caci maki deh).

Akhirnya keputusan diambil, aku bikin lunch box dulu. Sambil mikir mau bikin apa ya. Pilihan jatuh ke roti bakar sama mie telor kornet plus apel potong. Lunch box on progress, aku pun bangunin Faiz dulu. Fadhil ntar aja belakangan kalo lunch box dah beres. Soalnya dia suka rewel yang berujung marah atau nangis. Mesti siapin tenaga ekstra kalo buat Fadhil. Eh dilalah, Fadhil ikutan kebangun, gak pake rewel, gak pake nangis, gak pake saus juga sambel, baso bulat…loh..loh kok jadi lagu MelissaJ Tapiii Hannah juga ikutan bangun, duuu gawaaat, sabodo deh biarin dulu Hannah nangis.

So, diiringi tangisan Hannah, aku menyiapkan air madu hangat buat anak-anak. Coco crunch buat Faiz dan roti buat Fadhil. Selamaat deh, menghemat tenaga gak usah suapin Fadhil, kalo roti doi bisa makan sendiri. Makanan buat bekal mulai masuk ke tas masing-masing, disambi nyetrika baju seragam di kamar tidur. Tangisan Hannah makin kenceng, aku pindahin ke kamar lagi, tadinya di sofa bareng Fadhil. Hannah itu yang penting doi lihat muka emaknya, diem deh, walo cuma bentar, habis itu ya nangis lagi. Selesai sarapan, anak-anak ribut, “mandi atau nggak, Bun?” Pertanyaan yang sama tiap pagi. Kali ini jawabanku lain, “ boleh mandi ato nggak, yang penting gosok gigi!” Daan anak-anak pun memilih mandi, mereka emang hobi mandi sih nggak kayak emaknya, hihihi…

Akhirnya 6.25, anak-anak dah siap, Alhamdulillah tidak ada acara teriakan dari emaknya, yang ada sih Hannah jerit-jerit karena dicuekinJ Cukup lama juga kami menunggu bus sekolah datang, Fadhil dah ribut aja kedinginan, pegel pengen duduk. Pagi ini emang dingin banget, sepertinya tadi malam hujan, soalnya jalanan basah dan masih gelapJ sebenarnya kasihan juga sih anak-anak berangkat pagi buta, tapi kalo nggak naik bus, lebih repot lagi harus antar jemput. Kalau ada ayahnya sih enak, lah ini ditinggal terus berbulan-bulanL

Pagi pertama sekolah pun berlalu dengan tenang. Rencananya habis sarapan mau cuci piring dan beres-beres rumah, mumpung neng Hannah yang sudah dimandiin tertidur pulas. Tapi daku malah telepon ayu dan mamah, cemas dengan keadaan si enin. Ternyata bener dugaanku, begitu ditelepon Ayu nangis, si enin juga nangis. Hadeuuuh bingung deh, karena sejujurnya aku juga sedih banget dengan keadaan ibuku. Mengenai ini nanti aku tulis terpisah ya.

Sibuk bolak balik telepon tahu-tahu dah jam 12 aja. Hannah pun bangun. Rumah masih berantakan, cucian piring masih numpuk, belum sarapan, belum mandi pula. Makan siang anak-anak pun belum disiapkan. Sementara Hannah sudah nggak mau tidur, waktunya main. Dan doi gak mau kalo ditinggal sendiri harus ditemenin terus. Eh sempet anteng sendiri ding, makanya bisa beresin cucian piring sama masak nasi. Sama masak chicken corn soup. Setelah itu mulai deh marah karena dicuekin. Padahal aku harus mandi karena bajuku kena pipis Hannah.

Karena waktu duhur semakin sempit, bentar lagi ashar, aku tinggalin Hannah buat mandi. Sudah diduga, Hannah marah, jerit-jerit padahal dah ditemenin lagu twinkle-twinkel little star dari youtube. Mukanya dah merah banget, ya sudah aku akhirnya shalat duhur sambil gendong Hannah. Masih sambil gendong, aku pun lanjutin masak buat makan siang anak-anak. Chicken corn soup sama tumis salmon wortel pun ready, pada saat bel rumah bunyi tanda anak-anak dah pulang. Hannah pun tertidur di gendongan.

Ceki-ceki lunch box anak-anak, ternyata roti bakar Fadhil masih banyak tersisa, mie telornya pun cuma dimakan satu. Padahal biasanya dia paling doyan sama roti, mungkin karena tadi sarapannya roti, jadi dah bosan kali ya. Punya Faiz sih Cuma tersisa satu mie telor. Tapii…air minumnya masih banyak, dua-duanya. Alasan Faiz karena dia gak bisa buka sedotan botolnya, aku coba emang susah. Akibatnya mereka pada kelaparan. Fadhil dah teriak-teriak aja, makanku mana Bun. Awalnya doi minta cake, untung gak ada. Soalnya kalo dah makan cake, suka susah makan nasinya.

Alhamdulillah, corn soup sama tumis salmonnya habis dilahap anak-anak, dua kali makan sama dinner. Fadhil masih request roti. Dan barengan kakaknya menghabiskan 4 buah pearsJ seneeeng bangeett deh kalau lihat anak-anak makannya lahap, jadi masaknya punya semangat. Masing-masing juga menghabiskan satu gelas susu. Tenaang deh jadinya, soalnya kalau anak-anak makan gak bener itu, rasanyaaa gimana gitu, merasa bersalah bin berdosa banget. Apalagi kalo melihat perut Fadhil yang suka kempees, rasanya pengen pukul-pukul kepala deh, masa ngasih makan anak aja gak bisa. Makanya seneng banget waktu fadhil mandi sore, perutnya berisi gak kempesJ

Kesepakatan sama anak-anak, hari sekolah nggak boleh main game. Eh tapi karena daku sibuk dengan Hannah juga beberes dapur dan kamar, nggak bisa ngawasin. Akhirnya mereka curi-curi juga maen game. Akibatnya emaknya teriak-teriak deh, ngingetin jangan maen game, siapin pelajaran buat besok sekolah. Daan..satu jam sebelum tidur, di tempat tidur, aku ngajarin Fadhil. Mulai dari ngapalin kata, baca iqra sampai baca cerita. Fadhil terlihat senang sekali. Sebenarnya dia seneng sekali belajar, cuma emaknya ini suka cari-cari alasan sibuk. Yang terutama lagi dia seneng sekali dipuji. Dengan semangat dia cerita kalo hari ini dia senang sekali di sekolah.

“Teacher aku smile sama aku, Bun. Soalnya aku duduk (praktekin duduk bersila, maksudnya dia duduk rapi), belajar terus shariiing ,” katanya tersenyum sumringah sambil rentangin tangannya lebar.

Ahh.. hari yang indah. Melihat anak-anak sehat, hepi beraktivitas, rukun (emm.. Fadhil sempet nangis sih dijailin kakaknya, tapi cuma sekali biasanya berkali-kali ributJ). Dan yang terpenting bisa menutup hari ini dengan posting tulisan di blog, biasanya kan bablas angine eh tidure,hehee.. Gud nit everibadi, selamat malam duniaaa…..

Let Your Passion Lead You

Orang bijak bilang tak ada yang kebetulan di dunia ini. Segala hal yang terjadi pasti ada alasannya. Selalu ada hikmah di setiap kejadian. Maka aku sangat yakin, ketika suatu malam terdampar di sebuah blog dengan nama unik “Bibi Titi Teliti” bukan suatu hal kebetulan belaka. Memang betul aku sampai ke sana karena tak sengaja sedang blog walking. Namun itu adalah cara unik dari semesta untuk menuntunku menemukan semua jawab dari segala resah dan tanyaku. Aiih..lebay banget ya bahasanya,hehehee… Tapi baiklah akan ku ceritakan bagaimana sebuah blog telah membuatku menuliskan kalimat dahsyat itu.

Usiaku tepat 34 tahun pada 27 Desember kemarin. Sudah terlalu tua, untuk seseorang yang masih mencari apa sih yang aku inginkan? Sangat tua malah. Harusnya bukan masanya lagi di usiaku itu masih galau dan mencari-cari jati diri. Tapi itulah aku. Begitu banyak mauku. Hingga terkadang aku sendiri tak tahu apa sih yang aku inginkan sebenarnya. Ketika melihat kawan yang piawai memotret makanan, serta merta aku tertarik jadi food photographer. Ketika melihat teman yang pintar baking, mendadak aku rajin koleksi buku-buku masakan. Pun ketika teman ada yang tergila-gila pada scrapbooking, aku pun ikutan menjadi kolektor berbagai bahan scrapbook. Berganti jadi hobi knitting, menjahit, dan sebagainya. Tapi sayangnya hanya sampai ke tahap pengumpul bahan-bahannya, tak bergerak menjadi ahli atau minimal bisa seperti teman-teman yang ku kagumi itu.

Begitu juga dalam hal mencari isi dompet. Sebagai ibu pekerja yang kemudian  beralih jadi ibu rumah tangga tok karena ikut suami yang pindah kerja ke Kuwait, aku pun terobsesi untuk punya penghasilan. Kepalaku penuh sekali dengan ide-ide bisnis. Namun semuanya hanya berkelebatan di kepala tak pernah jadi nyata. Ada sih beberapa dicoba seperti jualan sprei, pernik-pernik khas Indonesia, mukena, sampai ke baju muslim. Bahkan bisnis MLM pun aku jabani, yang akhirnya kandas juga. Ya, aku adalah tipe orang yang serba ingin tahu namun sayangnya hanya bersemangat di awal, selalu tak mampu mencapai garis finishL

Dan akibatnya, aku selalu resah. Gelisah. Didera perasaan tidak puas. Merasa tidak ada hal berarti yang bisa aku banggakan. Tak ada pencapaian yang ku peroleh. Padahal aku yakin aku bisa seperti mereka yang sukses. Tapi kenapa aku seperti berjalan di tempat, bahkan mungkin tak bergerak sama sekali. Sementara teman-teman yang lain sudah berlari jauh. Aku tertinggal jauh di belakang mereka. Ingin mengejar namun kaki-kakiku seperti dipaku. Mungkin aku sudah terjebak dalam zona nyamanku. Ketika Allah memberiku suami yang begitu memanjakanku. Tinggal sebut apa yang ku inginkan, maka laki-laki tercinta itu akan memenuhinya. Sampai aku terkadang takut untuk meminta. Karena tanpa aku bicara pun, dia seperti sudah tahu apa yang ku inginkan. Dimanjakannya aku dengan gadget-gadget terbaru. Ketika temanku bercurhat ria tentang betapa mereka harus bekerja keras untuk mendapatkan gadget terbaru, maka aku begitu mudahnya mendapatkannya. Rabbiii… betapa aku tidak bersyukur sepertinya. Tapi entahlah, aku merindukan moment penuh perjuangan itu. Ketika didera rasa lelah luar biasa untuk mendapatkan sesuatu. Ketika tangis, prustasi, putus asa akhirnya berganti menjadi haru, bangga, dan bahagia karena apa yang diperjuangkan berhasil. Ahh…rindu sekali saat-saat seperti.

Maka jangan heran kawan, kalau tontonan dan cerita favoritku adalah semua hal yang berbau kompetisi. Segala macam lomba idol aku suka. Bahkan sampai ke acara perjodohan yang itu pun aku tonton,hehehe… Kompetisi juga kan namanya. Bagaimana para perempuan itu bersaing “menjual” dirinya agar bisa terpilih oleh sang arjunaJ Ya aku seperti kecanduan menyaksikan mereka yang berjuang menjadi yang terbaik. Mengerahkan segenap kemampuannya. Berbuat yang terbaik dan semaksimal mungkin.

So, jadi terjawab kan kenapa aku jatuh cinta dengan blog-nya Erry, si Bibi Titi Teliti ini (nggak manggil mbak ah, kan kita sama-sama a thirty something women, hihihi..). Semua postingannya tentang perjuangannya untuk menang Touch Korea Tour dilalap habis selama berjam-jam malam itu (jadi kalo dirimu menemukan traffic dari Asimah Kuwait, itu adalah diriku ya sayJ). Ikut deg-degan ketika tahap penjurian blog – ngebayangin Erry mabok posting tiap hari dan begadang BG- dan terkekeh ketika membaca jawaban-jawaban Erry pada saat interview. Ah so ErryJ Tapi juga “gue bangeett”, seandainya aku di posisi Erry, mungkin aku juga aku akan seperti dirinya.

Yang membuat terkagum-kagum adalah ketika Erry berjuang agar video tournya di tim Fun Tour menang di vote online, sehingga doi bisa balik lagi ke Korea. Sebuah strategi pemenangan yang oke banget. Bagaimana Erry mendekati fan base-nya 2PM untuk menggalang dukungan. Bagaimana doi koar-koar di socmed. Terbayang deh perjuangannya. Rasanya seperti membaca novel petualangan,hehehee… Tak cukup di situ, aku pun meluncur melihat video-video Erry dan kawan-kawannya dari berbagai negara yang tergabung di Fun Tour selama berpetualang di Korea. Rasanya seperti melihat novel petualangan yang difilm-kan,hihihiii… Puas banget melihat “penampakan” Erry, bener banget deh julukan teman-temannya, Funky Erry. Dan tak bisa ditahan aku pun jatuh cinta sama orangnya, selainnya blognya. Here come, you are my Idol now..Erry!!!

Tapi, gongnya bukan itu kawan! Kalau terkesan pada jiwa kompetitif Erry, sudah banyak aku melihat ajang-ajang idol lain atau membaca cerita-cerita semacam itu. Tapi sejujurnya tak membuatku tergerak untuk berubah. Tidak seperti blog bibi titi teliti ini (ah kau boleh berbangga ErryJ). Perjuangan Erry seperti memberikan jawaban dari sebuah pertanyaan yang belakangan ini sering menggangguku. Pertanyaan tentang PASSION. Sering aku mendengar bahwa bekerjalah sesuai dengan passion-mu, maka kesuksesan akan menghampirimu. Begitu kata para motivator itu.

Makhluk apakah sih si Passion ini? Bila yang mereka katakan passion itu adalah sesuatu yang membuat kita enjoy atau betah berjam-jam mengerjakannnya, maka passion aku adalah membaca novel, nonton drama korea atau film romance. Untuk sebuah novel yang menarik hatiku, setebal apapun bisa aku lahap dalam satu kali baca, tak peduli bila aku harus membacanya dari siang sampai subuh. Untuk sebuah drama korea yang memikat hatiku, aku bisa menamatkan satu serinya  dalam sekali nonton, walau untuk itu harus begadang semalam suntuk dalam beberapa hari. Jadi teringat pengalaman pertama nonton drama korea bertahun lalu, waktu awal tahun baru, bersama teman satu kos, nonton All About Eve dari siang hari sampai subuh, hanya disela makan itu pun sambil nontonJ Esok paginya muntah-muntah karen tak tahan begadang, akhirnya bolos kerja dengan alasan sakit, hahaha…

Lantas bagaimana ceritanya bila passion-ku seperti itu bisa mendatangkan sebuah pencapaian? Sebuah kesuksesan? Karena sebagian teman yang tahu hobi nonton koreaku seringnya mencibir, “ihh tak ada guna itu, buang-buang waktu saja!” Bahkan kadang suamiku juga protes bila aku sudah terlihat lupa waktu nonton drama korea atau baca novel. Akhirnya aku pun memutuskan sudahlah lupakan saja passion-ku itu tak ada gunanya. Daaan…sangaat itulah aku terdampar di blog “Bibi Titi Teliti”. Bahwa ternyata “kegilaan” Erry pada drama Korea telah mampu membawanya tour ke Korea dengan gratis, sampai dua kali loh! Bahwa seorang perempuan thirty something dengan dua anak kecil, yang hobi nonton drama Korea, sampai begadang-begadang, mampu menjadi penulis blog yang produktif, dan pekerjaan utamanya sebagai ibu rumah tangga tetap ke-handle. Mampu menggerakkan puluhan ribu orang yang tak dikenalnya untuk mewujudkan impiannya. Bahkan mungkin puluhan ribu lainnya, ratusan ribu lainnya ikut mendoakan dan mengikuti mimpi-mimpinya. Dan mampu menggerakkan seorang perempuan thirty something lainnya untuk berubah, bersegera menggapai mimpinya juga.

Pencapaian Erry mengingatkan aku pada kisah Mira Lesmana yang dari remaja hobi nonton film, dan akhirnya dari hobinya itu dia sekarang menjadi salah satu produser film terkemuka di Indonesia yang menghasilkan banyak film bermutu. Atau kisah seorang  pemuda yang kecanduan main game online, tapi mengubah candunya itu menjadi produktif dan sekarang dia telah menciptakan banyak game online kreatif. Dan banyak kisah-kisah serupa lainnya, yang membuktikan bahwa sebuah passion bisa menjadi ‘sesuatu’. Benar kata-kata para motivator, “let your passion lead you!”

Terjawab sudah kenapa selama ini aku sering berganti-ganti hobi. Karena aku tak enjoy mengerjakannya. Karena itu bukan bidangku. Huh..ternyata selama ini aku sudah banyak membuang waktu mencoba hal-hal baru lainnya yang sebenarnya aku tak bisa total mengerjakannya, tak happy menjalaninya, dan tak yakin bisa melakukannya. Dan selama itu pula aku sudah menyia-nyiakan passion-ku yang sebenarnya, yang akhirnya menenggelamkan mimpi terbesarku, menjadi penulis novel! Ya keinginan terbesarku ingin membuat novel, seperti novel-novel yang selama ini aku baca, seperti drama-drama korea yang selama ini aku tonton. Dan orang-orang bilang tulisanku cukup bagus, lumayan menyentuh dan menghibur mereka para pembacaJ Hanya saja aku terlalu sibuk mencari-cari yang lain, sehingga tak mengasah passion-ku itu.

Cerita Erry dengan tour korea-nya menyadarkan aku bahwa passion ya hanya tinggal passion, bahwa hobi ya hanya sekedar hobi, kalau kita tidak memperjuangkannya untuk menjadi “sesuatu” yang berarti. Dengan penuh semangat aku pun bercerita pada suamiku tentang perjuangan Erry pergi ke Korea dari passion-nya sebagai drama queen. Bahwa aku pun ingin seperti dia, memperjuangkan passion-ku menjadi sebuah karya. Dan hasilnya, suamiku menghadiahkan aku sebuah meja kerja mungil di sudut kamar kami agar aku bisa menulis dengan tenang dan nyamanJ

Dan akhirnya setelah sekian lama ‘bulukan’ dan penuh debu, aku melongok lagi ‘rumah mayaku’. Bertekad untuk mengisinya sebagai ajang latihan bagiku mewujudkan mimpiku menulis novel. Akhirnya tulisan ini adalah postingan pertamaku di awal tahun baru ini. Yang aku tulis tengah malam setelah mempersiapkan keperluan suami tercintaku yang bertugas ke Perth sampai februari nantiL (belum tidur sama sekali nih). Semoga semangat ini tak padam, terus hidup dari awal sampai garis finish nanti. Aamiin. Terima kasih Erry buat inspirasinya, dan buat Korean Giveaway-nya sehingga aku tergerak untuk membuat tulisan ini. Salam kenal dari Kuwait:)