Category Archives: Review

Bakmi Mewah 4 Ways: Satu Bakmi, 4 Selera

Bakmi Mewah yang lagi hits

Pertama kali tahu Bakmi Mewah ketika mudik libur musim panas Juli tahun kemarin. Sebagai emak kepo yang senang mencoba hal-hal baru termasuk makanan, maka semangat dong beli si bakmi yang lagi happening itu. Sak masak dengan tak kalah semangatnya, ealah kok respon pak suami dan anak-anak biasa saja. Bahkan pada geleng-geleng kepala. Padahal kata emak kece sih bakminya enak, apalagi sudah ada ayamnya, lumayan banget, kan? Tinggal tambah sayuran, sudah lengkap tuh dalam satu mangkuk; karbo, protein, dan vitamin.

Mie atau bakmi ini memang makanan favorit keluarga kami. Termasuk mie instan. Kami mengkonsumsinya sebagai makanan rekreasi. Dimasak kuah atau goreng. Saya dan si sulung lebih suka mie kuah, sementara pak suami dan si tengah lebih suka mie goreng. Sudah itu saja! Pernah saya membuat variasi makanan dari mie, seperti bakwan mie, omelet mie, atau martabak mie, malah pada gak suka.  Katanya aneh. Ya sudah, kembali lagi ke selera asal, mie kuah dan mie goreng. Malah lebih gampang.  Tinggal tambah telur dan sayuran. Hidup mie kuah dan mie goreng!

Perjuangan Mendapatkan Bakmi Mewah di Qatar

Berhubung perkenalan pertama dengan Bakmi Mewah biasa-biasa, saya pun tidak memasukkan si bakmi ini ke dalam daftar makanan yang wajib dibawa ke Qatar. Namun cukup surprise ketika melihat si bakmi ini dijual di bazaar TPA ( Taman Pengajian Anak-Anak) yang diadakan seminggu sekali oleh komunitas masyarakat Indonesia di Qatar. Makanya ketika di linimasa berseliweran info tentang lomba kreasi makanan dari Bakmi Mewah, saya pun dengan semangat memesan bakmi ini.

Sayang sekali mbak yang jualan Bakmi Mewah lupa membawanya pada hari pengajian anak-anak. Padahal waktu lomba sudah mepet. Akhirnya membujuk pak suami untuk mengambil ke rumahnya. Berhubung pak suami super sibuk, jadi selalu saja ada halangan untuk pergi. Sekalinya pergi eh malah nyasar. Saya pun pasrah, menunggu seminggu kemudian untuk bertemu dengan si bakmi ini. Dan akhirnya ketika bertemu, seneng banget rasanya, sampai saya dengan sumringah memberitahu mbak Lala (yang jualan bakmi mewah) kalau saya mau ikutan lomba blog dengan Bakmi Mewah sebagai bintangnya. Mbak Lala pun memberikan restunya dan mendoakan menang, hahaha….  Aamiin.

Bakmi Mewah 4 Ways

Let’s cooking!

Kembali ke Bakmi Mewah, tepatnya pada lomba tentang si bakmi ini. Saya pun memutar otak (maksudnya mencari ide gitu) gimana membuat bakmi ini disukai oleh pak suami dan anak-anak. Itu yang penting! Kan testimoni mereka harus bagus tentang Bakmi Mewah biar bisa menang gitu loh, hahaha…. Biar testimoninya benar-benar keluar dari hati dan menyentuh hati para juri. Kan, kata Aa Gym juga yang datangnya dari hati pasti sampai ke hati, hehehe….

Awalnya saya tergoda untuk membuat kreasi-kreasi yang unik gitu, tapi karena anak-anak dan ayahnya kurang suka mencoba makanan baru, saya pun menyingkirkan ide-ide aneh itu. Untuk si sulung yang penyuka aneka pasta, saya pun membuat si bakmi ini ala-ala pasta alfredo.

Bakmi Mewah Alfredo untuk Si Sulung

Bakmi Mewah Alfredo kesukaan si sulung

Bahan: Bakmi Mewah, mentega, bawang putih, susu segar, bayam, dan keju parmesan.

Cara membuat: Tumis bawang putih dengan mentega, masukkan daging+jamur Bakmi Mewah. Masukkan susu segar dan bayam juga mie Bakmi Mewah yang telah direbus lebih dahulu. Setelah itu beri taburan keju parmesan.

Testimoni Si Sulung yang pendiam: Enak Bun! (Singkat, padat dan jelas)

Mie Ayam Bakmi Mewah untuk Pak Suami

Favorit pak suami

Bahan: Bakmi Mewah, kaldu ayam untuk kuah bakso, bakso pentol, sawi, bawang daun.

Cara Membuat: Buat kaldu ayam dan masukkan bakso untuk kuah mie ayam. Tuang minyak nabati dan kecap Bakmi Mewah ke dalam mangkuk, lalu masukkan mie Bakmi Mewah. Kasih daging ayam+jamur Bakmi Mewah, sawi, dan daun bawang. Sajikan dengan kuah baksonya.

Testimoni pak suami yang sedang sibuk kerja: Manggut-manggut (mangkuk yang kosong kita simpulkan kalau mie ayamnya enak) 😁

Mie Yamin Bakmi Mewah untuk Anak Kedua

Kesukaan anak kedua

 

Bahannya lebih sederhana, hanya mie Bakmi Mewah yang diberi minyak nabati dan kecapnya. Lalu sajikan dengan kuah baksonya.

“Enak bangeeet, Bun!” Begitu katanya sambil mengacungkan dua jempolnya. Dan dalam sekejap si bakmi yamin ala Bakmi Mewah pun tandas.

Bakmi Mewah Nyemek untuk Emak Kece

Bakmi nyemek enak

Bahan: Bakmi Mewah, bawang putih, cabe, sawi, telur, irisan bakso dan irisan tomat.

Cara Membuat: Tumis bawang putih dengan minyak nabati dari Bakmi Mewah, masukkan cabe merah, daging ayam+jamur Bakmi Mewah,bakso, dan sawi. Lalu masukkan mie Bakmi Mewah yang sudah direbus, kasih air dan telur kocok, biar mie jadi nyemek. Masukkan kecap Bakmi Mewah. Sajikan dengan irisan tomat atau acar kalau ada. Jangan lupa tambahkan saus sambal dari Bakmi Mewah

Emmm… yummy!😋 Mienya kenyal, bumbu dari daging ayamnya juga sudah sangat cukup. Tidak perlu tambahan bumbu lain seperti garam atau gula.

Untuk lebih jelasnya, lihat videonya saja, ya. Video yang dibuat dengan perjuangan karena direcokin si baby, kolaborasi dengan si sulung.

Intip juga ya ceritanya di IG @irfach.

 

 

 

Setelah Libur Winter….

Hari ini, hari pertama anak-anak sekolah. Pengalaman hari-hari sekolah sebelumnya yang selalu heboh dengan tangisan Hannah, Fadhil yang rewel, atau Faiz yang lelet, daaan ditengah kekacauan itu aku harus menyiapkan sarapan sama lunch box mereka, belum lagi harus nyetrika baju seragamnya yang biasanya belum disetrikaJ Aargggh kebayang kan satu jam yang rasanya bagai di neraka (kayak pernah aja ke neraka, audzubillahi mindzalik semoga dijauhkan ya).

Kalo sudah begitu, biasanya langsung nyumpah dan bertekad besok-besok nggak boleh kayak gini, malamnya harus sudah prepare keperluan sekolah anak-anak. Eh..tapi tekad ya tinggal tekad, janji tinggal janji, besoknya ya terulang lagi kekacauan yang sama, gitu teruus. Dan bukannya intropeksi, biasanya aku nyalahin anak-anak, Fadhil yang rewel lah, Faiz yang lelet lah, Hannah yang kebangun dan kawan-kawannya si excuse. Ya betul saudara-saudara, daku emang bukan emak yang baik. Kalo kata si ayah, setan malasku dah kelewatan.

Lupakan deh aku yang dulu, ceritanya di tahun baru ini mau berubaah jadi superwoman eh ibu yang baik. So, di hari pertama sekolah, semuanya harus sudah siap waktu pagi hari, malah aku bertekad bikin lunch box-nya malam hari aja, jadi gak terlalu repot. Tapiii..apa yang terjadi saudara-saudara, malam itu Hannah susah tidur (alasan lagi deeeh), tapi bener kok daku sampe kecapean nyari cara agar Hannah cepet bobo. Kedua kakaknya dah tidur duluan, eh si cantik ini masih aa uu gelisah. Akhirnya entah bagaimana, aku pun tak sadarkan diri alias tidur pules, nggak tahu tuh Hannah dah tidur apa belum waktu diriku melayang ke alam mimpi (iya iya aku emang bukan ibu yang baik, don’t try at home ya). Bener-bener gak sadar deh, soalnya malam sebelumnya kan aku emang nggak tidur sampai pagi, begadang ngejar postingan blog buat ikuta GA-nya Bibi Titi Teliti.

Dan, Alhamdulillah aku pun terbangun oleh adzan subuh dari jam mejaku. Langsung deh loncat dari tempat tidur, lirik jam yang menunjuk ke angka 5.30 AM. Langsung kena panic attack. Apa yang harus ku kerjakan lebih dulu. Baju sekolah belum disetrika. Lunch box belum disiapin. Untung tempatnya sih dah siap, biasanya belum dicuci tuh bekas dipake hari sebelumnya. Eh tapi kan ini ceritanya hari pertama sekolah setelah libur panjang. Pastinya itu si lunch box dah dicuci dong. Kalo belum ya itu mah terlalu sangat kebangetan banget. Masa tiga minggu lunch box kotor belum dicuci. Eh pernah ding kayak gitu, sampai berjamur dan bau tuh makanan di box-nya (huuaaaaaaa…. Iya..iya salahkan saja aku terus, cela dan caci maki deh).

Akhirnya keputusan diambil, aku bikin lunch box dulu. Sambil mikir mau bikin apa ya. Pilihan jatuh ke roti bakar sama mie telor kornet plus apel potong. Lunch box on progress, aku pun bangunin Faiz dulu. Fadhil ntar aja belakangan kalo lunch box dah beres. Soalnya dia suka rewel yang berujung marah atau nangis. Mesti siapin tenaga ekstra kalo buat Fadhil. Eh dilalah, Fadhil ikutan kebangun, gak pake rewel, gak pake nangis, gak pake saus juga sambel, baso bulat…loh..loh kok jadi lagu MelissaJ Tapiii Hannah juga ikutan bangun, duuu gawaaat, sabodo deh biarin dulu Hannah nangis.

So, diiringi tangisan Hannah, aku menyiapkan air madu hangat buat anak-anak. Coco crunch buat Faiz dan roti buat Fadhil. Selamaat deh, menghemat tenaga gak usah suapin Fadhil, kalo roti doi bisa makan sendiri. Makanan buat bekal mulai masuk ke tas masing-masing, disambi nyetrika baju seragam di kamar tidur. Tangisan Hannah makin kenceng, aku pindahin ke kamar lagi, tadinya di sofa bareng Fadhil. Hannah itu yang penting doi lihat muka emaknya, diem deh, walo cuma bentar, habis itu ya nangis lagi. Selesai sarapan, anak-anak ribut, “mandi atau nggak, Bun?” Pertanyaan yang sama tiap pagi. Kali ini jawabanku lain, “ boleh mandi ato nggak, yang penting gosok gigi!” Daan anak-anak pun memilih mandi, mereka emang hobi mandi sih nggak kayak emaknya, hihihi…

Akhirnya 6.25, anak-anak dah siap, Alhamdulillah tidak ada acara teriakan dari emaknya, yang ada sih Hannah jerit-jerit karena dicuekinJ Cukup lama juga kami menunggu bus sekolah datang, Fadhil dah ribut aja kedinginan, pegel pengen duduk. Pagi ini emang dingin banget, sepertinya tadi malam hujan, soalnya jalanan basah dan masih gelapJ sebenarnya kasihan juga sih anak-anak berangkat pagi buta, tapi kalo nggak naik bus, lebih repot lagi harus antar jemput. Kalau ada ayahnya sih enak, lah ini ditinggal terus berbulan-bulanL

Pagi pertama sekolah pun berlalu dengan tenang. Rencananya habis sarapan mau cuci piring dan beres-beres rumah, mumpung neng Hannah yang sudah dimandiin tertidur pulas. Tapi daku malah telepon ayu dan mamah, cemas dengan keadaan si enin. Ternyata bener dugaanku, begitu ditelepon Ayu nangis, si enin juga nangis. Hadeuuuh bingung deh, karena sejujurnya aku juga sedih banget dengan keadaan ibuku. Mengenai ini nanti aku tulis terpisah ya.

Sibuk bolak balik telepon tahu-tahu dah jam 12 aja. Hannah pun bangun. Rumah masih berantakan, cucian piring masih numpuk, belum sarapan, belum mandi pula. Makan siang anak-anak pun belum disiapkan. Sementara Hannah sudah nggak mau tidur, waktunya main. Dan doi gak mau kalo ditinggal sendiri harus ditemenin terus. Eh sempet anteng sendiri ding, makanya bisa beresin cucian piring sama masak nasi. Sama masak chicken corn soup. Setelah itu mulai deh marah karena dicuekin. Padahal aku harus mandi karena bajuku kena pipis Hannah.

Karena waktu duhur semakin sempit, bentar lagi ashar, aku tinggalin Hannah buat mandi. Sudah diduga, Hannah marah, jerit-jerit padahal dah ditemenin lagu twinkle-twinkel little star dari youtube. Mukanya dah merah banget, ya sudah aku akhirnya shalat duhur sambil gendong Hannah. Masih sambil gendong, aku pun lanjutin masak buat makan siang anak-anak. Chicken corn soup sama tumis salmon wortel pun ready, pada saat bel rumah bunyi tanda anak-anak dah pulang. Hannah pun tertidur di gendongan.

Ceki-ceki lunch box anak-anak, ternyata roti bakar Fadhil masih banyak tersisa, mie telornya pun cuma dimakan satu. Padahal biasanya dia paling doyan sama roti, mungkin karena tadi sarapannya roti, jadi dah bosan kali ya. Punya Faiz sih Cuma tersisa satu mie telor. Tapii…air minumnya masih banyak, dua-duanya. Alasan Faiz karena dia gak bisa buka sedotan botolnya, aku coba emang susah. Akibatnya mereka pada kelaparan. Fadhil dah teriak-teriak aja, makanku mana Bun. Awalnya doi minta cake, untung gak ada. Soalnya kalo dah makan cake, suka susah makan nasinya.

Alhamdulillah, corn soup sama tumis salmonnya habis dilahap anak-anak, dua kali makan sama dinner. Fadhil masih request roti. Dan barengan kakaknya menghabiskan 4 buah pearsJ seneeeng bangeett deh kalau lihat anak-anak makannya lahap, jadi masaknya punya semangat. Masing-masing juga menghabiskan satu gelas susu. Tenaang deh jadinya, soalnya kalau anak-anak makan gak bener itu, rasanyaaa gimana gitu, merasa bersalah bin berdosa banget. Apalagi kalo melihat perut Fadhil yang suka kempees, rasanya pengen pukul-pukul kepala deh, masa ngasih makan anak aja gak bisa. Makanya seneng banget waktu fadhil mandi sore, perutnya berisi gak kempesJ

Kesepakatan sama anak-anak, hari sekolah nggak boleh main game. Eh tapi karena daku sibuk dengan Hannah juga beberes dapur dan kamar, nggak bisa ngawasin. Akhirnya mereka curi-curi juga maen game. Akibatnya emaknya teriak-teriak deh, ngingetin jangan maen game, siapin pelajaran buat besok sekolah. Daan..satu jam sebelum tidur, di tempat tidur, aku ngajarin Fadhil. Mulai dari ngapalin kata, baca iqra sampai baca cerita. Fadhil terlihat senang sekali. Sebenarnya dia seneng sekali belajar, cuma emaknya ini suka cari-cari alasan sibuk. Yang terutama lagi dia seneng sekali dipuji. Dengan semangat dia cerita kalo hari ini dia senang sekali di sekolah.

“Teacher aku smile sama aku, Bun. Soalnya aku duduk (praktekin duduk bersila, maksudnya dia duduk rapi), belajar terus shariiing ,” katanya tersenyum sumringah sambil rentangin tangannya lebar.

Ahh.. hari yang indah. Melihat anak-anak sehat, hepi beraktivitas, rukun (emm.. Fadhil sempet nangis sih dijailin kakaknya, tapi cuma sekali biasanya berkali-kali ributJ). Dan yang terpenting bisa menutup hari ini dengan posting tulisan di blog, biasanya kan bablas angine eh tidure,hehee.. Gud nit everibadi, selamat malam duniaaa…..

[faiz] My Holiday Weekend

On Saturday I went to 360 mall. It was a fun place. My Dad are looking some clothes. Then my dad saw a nice clothes. I said to my dad “it is nice”. My dad buyed two or three maybe. After that I buyyed five pair of sokcs. My mom buyyed clothes to. But me my dad and my baby brother bought some gingerbreadman. My bad went outside with me and my baby brother. My baby and me were eating the gingerbreadman. But I think it is not delishus. But my baby likes it. When my mom had finish shopping my mom and dad let me buy a toy for me and my baby. Fianly ate noodle and I went home. But it was still morning so I played games and mom and dad and my baby watched movie. It was for adult.

Minggu yang lalu, 20 Feb 2011, sangat surprise ketika memeriksa tas sekolah Faiz menemukan secarik kertas yang berisi tulisan di atas. Setiap awal minggu, di kelas Faiz di BSK (British School of Kuwait), anak-anak disuruh menuliskan kegiatan mereka selama liburan. Kadangkala beberapa anak disuruh ke depan kelas untuk membacakan cerita mereka. Kami tahu kegiatan ini dari cerita gurunya waktu konsultasi orang tua-guru. Miss Carole, gurunya Faiz di year 2 ini, memperlihatkan beberapa tulisan Faiz juga, namun kami tak sempat membacanya dengan seksama, karena waktu konsultasi yang mepet. Biasanya sih hanya melihat, “wow karangannya banyak juga ya, sampai satu halaman penuh, bisa juga sulungku itu cerita,hahaha”.

Makanya agak heran juga ketika melihat tulisan ‘weekend’ dia terselip di tas. Waktu melihat bunda dan ayahnya membaca tulisannya, Faiz buru-buru bilang, kalo itu boongan (maksudnya tulisan yg benarnya sudah dikasih ke gurunya, itu hanya coret-coret dia, semacam draft kali ya,hehee..). Aku dan suami membacanya bergantian, sambil tersenyum-senyum geli. Miris juga sekaligus. Karena pasti tulisan weekend-nya Faiz selalu tentang shopping ke mal, la wong hampir tiap minggu jalan-jalannya ke mal. Lagi winter begini, jarang sekali kami pergi ke pantai atau taman, selain dingin, anginnya membuat nggak enak badan.

Di tulisannya ini, memang masih banyak kesalahan terutama soal spelling dan grammar-nya. Tanda bacanya juga masih keteteran. Tapi setidaknya Faiz sudah bisa menuliskan isi pikirannya. Menuangkannya dalam urutan yang jelas, sehingga orang lain yang membacanya bisa mengerti apa yang ingin dia ceritakan lewat tulisannya itu. Untuk anak year 2 setara kelas 1 kalau di Indonesia, kami takjub juga mereka sudah diajarkan menulis bebas begini. Selain mengarang bebas, mereka juga disuruh menulis cerita dari gambar yang diberikan. Biasanya ada sekitar 3 gambar bercerita.

Ada kalanya malah disuruh mengarang dan menggambar ilustrasinya sekaligus. Tak heran belakangan ini Faiz senang sekali membuat ‘buku komik’ sendiri. Jadi sepulang sekolah, dia ambil beberapa kertas HVS, dilipat 2 lantas dijepret. Setelah itu biasanya dia serius gambar dan nulis dialognya. Ceritanya sih nggak jauh dari monster atau misi-misi berbahaya, maklum anak cowok:))

Yang menarik dari sistem pelajaran british school ini adalah mengajarkan anak belajar menggambar secara tidak langsung. Setiap pertanyaan biasanya meminta dijawab pakai ilustrasi juga. Misalnya, tulis dan gambar makanan kesukaanmu. Waktu belajar tentang ‘movement’ suruh gambar anak lagi main slide atau main ayunan. Gubrak deh, bundanya aja gak bisa tuh kalo disuruh gambar,hahaha. Walhasil jawabannya ya gambar-gambar lucu begitu. Acak kadut lah bikin ketawa.

Tapi lama-lama Faiz jadi terbiasa gambar, kerjanya tiap hari pulang dari sekolah, ya coret-coret kertas, gambar-gambar. Kadang pakai cat air buat warnainnya. Alhasil di rumah tiap hari bertebaran kertas-kertas  karena adiknya juga jadi ikut-ikutan. Bahkan baru-baru ini dia bilang kalau ingin belajar gambar, padahal dulu disuruh les gambar, nolaknya setengah matiJ

Kembali ke tulisan weekend Faiz, yang membuat aku dan suami tersenyum-senyum geli sekaligus malu, adalah bagian shoppingnya itu lo. Jadi ketauan deh kalo suka belanja, beli baju sekaligus tiga lagi, hahaha… Padahal itu hanya karena lagi sale saja, mumpung lagi murah meriah, baju-baju branded didiskon setengah harganya. Bagian terakhir tulisannya juga bikin kami semaput, “It was for adult”. Waduh apa nanti persepsi gurunya, dikiranya kami nonton film apaan gitu, hehehe. Waktu itu ayahnya nonton film yang banyak adegan kelahi sama darahnya, trus dibilangin kalo Faiz dan Fadhil jangan nonton, ini filmnya ayah sama bundaJ Jadi memang benar sih it was or adult, hahahaha….

[puisi] Seperti Buih di Lautan

Ya Rasulullah salam a’laik

Begitu ku merindu pertemuan denganmu

Agar bisa kurebahkan kepalaku di pangkuanmu

Mengadukan segala kesahku

Betapa aku membutuhkan hadirmu

Menjawab segala bimbangku

Apa yang harus ku lakukan?

Aku merasa sepi dan terasing di tengah saudaraku sendiri

 

Begitu banyak yang mengagungkan namamu

Begitu banyak yang mengikuti risalahmu

Namun seperti sabdamu:

“Semuanya seperti buih di lautan!”

Kami berdebat soal khilafiyah

Kami bertengkar merasa yang paling benar mengikutimu

Kami di adu domba oleh mereka yang sejak dulu tak pernah menyukaimu

Lantas… kami bimbang berdiri di persimpangan

Ya Rasulullah

Betapa aku iri pada para sahabat yang hidup di zamanmu

Yang bisa lari kepadamu ketika masalah datang

Yang tak ragu dan bimbang akan suatu perkara

Karena ada dirimu yang menjadi hakim dan jaksa nan adil!

 

Ya Rasulullah

Betapa aku mencintaimu

Karena ku tahu kau mencintaiku sangat

Mencintai kami… umatmu

Aku tahu betapa risau dirimu

Ketika malaikat maut menjemputmu

Bukan harta yang kau cemaskan

Bukan pula istri dan putri yang kau khawatiri

Namun kami:  “Umatku… umatku…umatku!”

Begitu bisikmu lirih penuh kasih dan was was

Karena kau tahu, betapa berat perjuangan kami

Umatmu yang terlampau abad jaraknya denganmu

Begitu banyak fitnah yang kami terima

Begitu banyak ujian yang mengguncang keimanan kami

Begitu banyak ketidakadilan yang kami terima

Hanya karena kami mencintaimu dan mencoba setia padamu

Ya Rasulullah

Aku tak tahu sudah benarkah kini jalanku?

Yang ku tahu aku begitu mencintaimu

Merindukan pertemuan denganmu

Aku tak tahu apakah aku termasuk umatmu

Yang kelak akan kau berikan syafaat di padang mahsyar

Yang ku tahu aku begitu mencintaimu

Begitu ingin melihat wajahmu

Yang ku tahu sekarang adalah terus berpegang erat padamu

Pada dua pusaka yang kau tinggalkan

Bukan gunung emas atau lautan uang

Tapi pedoman hidup kami: AL-Quran dan As-Sunah!

 

Note: puisi yang dibacakan pada pengajian selasa Khairunnisa, 22 Feb 2011. Pengajian hari itu berbeda biasanya,karena ada kunjungan silaturahmi balasan dari pengajian para perawat Reggae-Kuwait. Di akhir acara ada persembahan lagu dan pembacaan puisi ini. Proses penulisan puisi ini cepat, di pagi hari sebelum menyiapkan sulungku sekolah, sehari sebelumnya. Tapi mikir ide-nya semalaman, sampai kebawa mimpi dan tidur pun tak nyenyak:)

[flashfiction] Kunci Rumah

“Kamu, bener-bener payah Ma, ini kunci cadangan kita yang terakhir, setelah dua kunci rumah kamu hilangkan juga!”

“Maaf Pa, tapi seingat Mama tadi naruhnya di saku celana.”

“Kenapa naruh di situ, gak tahu apa kalo naruh di saku pasti jatuh?! Aarghhh…!!” Teriak Handoko kesal dan marah. Tatapan matanya melotot ke arah istrinya yang sedang sibuk mengaduk-aduk isi tasnya, mencari kunci rumah mereka.

“Sekarang gimana coba? Mau didobrak, dan itu berarti semalaman rumah kita tanpa pintu?”

“Sabar dong, ini kan sedang dicari?” teriak balik istrinya yang mulai terlihat kesal dan panik.

“Sabar..sabar.. lupamu itu sudah kelewatan, Ma. Sebelumnya kunci terjatuh di taksi, coba kalo supirnya jahat, bisa dipake buat rampok rumah kita. Sebelumnya juga lupa matiin kompor sampai pancinya hangus, nyaris saja kita kehilangan rumah dan isinya”.

“Kok kamu jadi ngungkit-ngungkit gitu sih, aku kan sedang nyari, bukannya bantuin, malah ngomel.”

“Aku ngomel karena kamu tuh gak pernah dengar omonganku. Berkali-kali kubilang, simpan kunci di tas ato dompet, biar tidak jatuh. Masih saja ngeyel nyimpan di saku celana. Sebentar lagi kayaknya kamu bakal lupa sama anak dan suamimu sendiri.”

“Kok kamu gitu sih Pa, ngomongnya. Kamu keterlaluan,” jerit istrinya sambil berlari meninggalkan dia dan anak-anaknya.

Melilhat itu amarah Handoko semakin meluap. Dia merasa dilecehkan oleh istrinya. Tak digubris tangisan kedua anaknya. Segera dia memijit speed dial istrinya, namun tak kunjung ada jawaban. Lima kali dia mencoba, namun hasilnya nihil. Aarghhh.. Handoko menjerit dalam hati melampiaskan segala rasa marahnya pada sang istri.

Namun tangisan kedua anaknya yang semakin keras dan para tetangga yang sekarang mengerubunginya, membuat akal sehatnya kembali. Handoko pun nekat menjebol pintu rumahnya, lebih baik terjaga semalaman di depan pintu yang tak berdaun, daripada harus tidur di rumah tetangga dengan rentetan pertanyaan dari mereka.

Dua jam berlalu, istrinya tak kunjung datang. Teleponnya pun tak ada sahutan. Handoko merutuki istrinya dalam hati. Serentetan omelan siap keluar dari bibirnya ketika hp-nya berdering dengan no istrinya berkedip di layar ponsel. Namun mulutnya mendadak kelu, dan dengan kekuatan yang tak terduga, dia segera berlari mengendarai mobilnya. Istrinya kecelakaan, dan sekarang ada di rumah sakit. Begitu kata polisi yang menelpon lewat ponsel istrinya.

Kesal dan marah Handoko berubah sesal, dan segera menguap menjadi kelegaan tak terkira, ketika dilihat istrinya sedang duduk di ranjang rumah sakit. Tak kurang suatu apa. Hanya ada perban di dahinya. Istrinya terlihat cantik, Handoko pun berlari menghampirinya, siap untuk memeluknya.

“Ma, Mama tidak apa-apa kan? Syukurlah. Maafkan Papa ya!”

Istrinya terlihat kaget, bangkit dari duduknya, menghindari pelukannya. Sebuah logam jatuh dari pangkuan istrinya. Kunci rumahnya!!! Gemerincing bunyinya ketika menyentuh lantai. Pelan saja. Sepelan suara istinya.

“Kamu siapa??!”

(irfach)

Doa di Hari Lahir Suami dan Anakku

Alhamdulillah….

Atas kesempatan yang Kau beri tuk mengenalnya hampir separuh usianya

Dari saat kecanggungannya ketika meninggalkan celana pendek birunya

Hingga wajah euporia-nya ketika mengenakan kemeja rapi di hari pertama kerjanya.

Subhanallah…

Atas kehendakMu memberiku waktu menyaksikannya bermetamorfosis

Dari seorang remaja yang tak peduli lingkungan sekelilingnya, begitu sinis

Hingga menjelma seorang pria dewasa yang begitu peduli, santun, dan tulus terhadap orang-orang sekitarnya.

Allahu Akbar….

Atas ijinMu padaku enam tahun yang lalu untuk menemani hari-harinya

Menyelami hati dan pikirannya, hasrat dan cita-citanya

Walau terkadang melelahkan, karena hati, pikiran, dan hasrat kami kadang tak sejalan

Ya Allah, sampaikan terima kasihku padanya

Yang tetap bersabar sampai saat ini,

walau sering aku mencoba bermain-main dengan kesabarannya

Yang tak pernah protes

walau rumah berantakan,

walau sering tak ada sarapan,

dan makan malam pun sering terlambat 🙂

Sampaikan juga maafku,

Yang tak pernah memberi kado spesial di hari lahirnya

Hanya doa yang selalu terlantun untuknya

Agar menjadi hamba terkasihMu, agar menjadi suami, ayah,

dan pemimpin yang baik dalam keluarga kami.

Agar menjadi orang yang bermanfaat dalam hidupnya.

Hanya janji yang selalu terucap

Agar aku bisa menjadi istri yang baik baginya

Agar aku bisa lebih memahami diri dan segala keinginannya

Walau kadang mungkin tak selalu cukup baik baginya.

Alhamdulillah…Subhanallah…Alllahu Akbar…

Ketika lima tahun yang lalu, Kau memberiku sebagian dari dirinya

Seorang bayi laki-laki yang begitu mirip dirinya

Kemiripin yang kadang membuatku tertegun dan iri

Tak adakah bagian diriku padanya 🙂

Bahkan hari lahir mereka pun berturutan!!!

Terima kasih Ya Allah, telah menghadirkannya dalam hidupku

Dari sejak lahir, dia begitu manis dan anteng…

Tak pernah mengamuk walau tak selalu keinginannya terkabul

Tak pernah mengeluh ketika diajak berkeliling mal,

mengitari jalanan memuaskan dahaga traveling ibunya

Begitu diam dalam sakitnya

Begitu patuh mendengar nasehat orang tuanya

Sampaikan maafku pada malaikat kecil itu….

Kadang diri ini terlalu asyik dengan diri sendiri

Hingga belum maksimal mengajarinya;

Membaca, mengaji, dan menjelajah alam semesta

Di hari istimewanya ini,

Ada janji, akan ada banyak waktu untuknya

Untuk bercerita bersama

Untuk bermain bersama

Untuk belajar bersama

Ya Rabb, jagalah kedua lelaki tercintaku ini

Balado(a) Ikan Teri Vs Opor Ayam

Malam ini kita sama-sama tertawa. Terbahak-bahak. Mentertawakan kepikunan kita. Ternyata sudah tanggal 7 Februari saja. Bagaimana bisa terlewat dua hari lamanya ya? Bagaimana bisa lupa ya tanggal bersejarah itu? Bahkan ternyata tidak satupun dari kita yang bersusah-susah menset timer di tanggal yang merupakan awal babak baru hidup kita itu.

Enam tahun lalu, di tanggal itu, di rumahku, kita juga tertawa bersama-sama. Terbahak-bahak. Mentertawakan salah satu teman kita yang terbengong-bengong ketika melihatmu keluar dari kamar dengan memakai baju kebesaran itu. Kebesaran dalam arti yang sesungguhnya, hahahaha….
“Ngapain kamu di sini?” begitu tanyanya dengan wajah syok.
“Kaaaliaan…???” mukanya bertambah kaget ketika aku keluar juga dari kamar itu menghampirimu. Kita berdua berpandangan tak tahu harus menjawab gimana. Hanya tersenyum simpul.
“Hahahahaha…. Bener-bener kejutan nih!!!” teman kita tertawa begitu kerasnya. Kita semakin malu.
“Tadinya sepulang dari sini aku mau langsung ke rumahmu lho. Tadinya aku bingung mo ngadiriin undangan siapa dulu nih. Dapat kabar kalian nyebar undangan. Ternyata undangannya sama tho. Hahahaha…… selamat deh!”
Hari itu kita tertawa begitu banyak. Tertawa bahagia. Akhirnya….

Enam tahun sudah ya. Katanya wajah kita akan semakin mirip satu sama lain? Benarkah? Tapi dari awal, banyak yang menyangka kita adik kakak kok. Kata mereka aku kakaknya, kamu adiknya, ugghhh…sebelnya.
Tak terasa sudah enam tahun berlalu ya. Katanya sifat dan kebiasaan kita akan sama lho? Mungkin saja, karena belakangan ini kamu sering komplain, jadi semakin gak rapi, semakin pelupa, semakin gak teratur, dan semakin-semakin lainnya yang katanya kebiasaan jelekku. Aargghhh…..

Kau suka opor ayam.
Aku suka balado teri.
Dan kau pun pernah begitu marah, ketika tanganku yang belepotan ikan asin menaruh makanan kesukaanmu di piring makanmu tanpa permisi. Katamu jadi menghilangkan selera makan, weeee….

Kau suka pop.
Aku suka dangdut.
Tak hanya aku, tapi juga keluarga besarku. Dan kita pun kelabakan membujuk mereka untuk tak menghadirkan organ tunggal di hari bersejarah itu, hahahaha….

Kau suka film mandarin.
Aku suka film India.
Tak disangka kau mau bersusah payah meminjam cd film India ke teman kantormu yang orang India, hanya untuk menyenangkanku. Lantas kau pun tahu Khuch Khuch Ho ta he dan Churi churi cup ke, walau setelah itu kau menyerah tak mau lagi nonton film India.

Kau suka film anak-anak.
Aku suka film romantis.
Tapi katamu aku sama sekali tak romantis. Tak seperti dirimu yang katanya romantis. Tapi ternyata kita sama-sama lupa tanggal bersejarah itu ya, hiks….

Kau suka diam di rumah.
Aku suka jalan-jalan.
Lantas kita pun terdampar di supermarket untuk belanjan bulanan. Ya anggaplah itu sebagai jalan-jalan, hahahaha….

Kau suka tepat waktu.
Aku suka…agak telat 🙂
“Lima menit lagi! Timer sudah bunyi!” Begitu selalu kau teriak-teriak tiap kita mau pergi, melihatku pontang-panting menyiapkan diri dengan wajah usilmu.

Kau suka hal yang terencana.
Aku suka hal yang spontan.
Dan terjadilah tragedi meminjam-cincin-adikmu itu 🙁 Maafkan ya….

Kau suka bicara pelan.
Aku suka teriak-teriak.
Lantas kau pun merasa aku marah-marah padamu. Dan aku pun akan kelabakan menjelaskan kalo tak ada maksudku untuk marah-marah.

Kau suka kesunyian.
Aku suka keramaian.
Kita pun lalu berebut remote tivi. Menurutmu suaranya terlalu kenceng, menurutku terlalu pelan.

Kau dari keluarga kecil.
Aku dari keluarga besar.
Dan suatu hari tak terlupakan, satu mobil keluargamu ‘berhadapan’ dengan pasukan satu kampung keluargaku, hahahaha…..

Begitu banyak beda diantara kita.
Kadang membuat kita salah persepsi, yang tak jarang berujung di perselisihan.
Namun tak apalah, karena ada satu sama diantara kita, yang membuat beda kita menjadi tak berarti, yang membuat beda kita menjadi indah.
Kita SAMA saling MENCINTAI. KarenaNYA.
Cukuplah itu untuk membuat kita mengikatkan diri dalam sebuah mitsaqun ghaliz.
Seperti halnya janji para nabi dengan Allah SWT untuk menyampaikan risalahNya.
Seperti janji Bani Israil terhadap Allah SWT untuk mengemban risalah tauhid di atas dunia. Janji yang karenanya Allah mengangkat gunung untuk ditimpakan di atas kepala Bani Israil sebagai ancaman bagi mereka yang tidak mau menepati janji.

Semoga kita bisa menepati janji itu. Semoga jodoh itu tak hanya di dunia ini, tapi juga sampai hari kekal nanti. Ya Allah kumpulkan lagi kami nanti di hari kekal abadi itu. Amiin.
(522003-522009)Balado(a) Ikan Teri Vs Opor Ayam

Setahun Memilikimu: Cilok, Sahabat, dan Mr. Google

Memilikimu adalah karunia terbesar yang diberiNya. Tentu. Tapi memilikimu juga adalah The Great Journey bagi kami, ayah dan bundamu, nak. Petualangan yang menakjubkan dan mendebarkan. Ketika kami memutuskan untuk menyambutmu di negeri gurun ini. Tanpa hadirnya enin, engki, eyang putri, eyang kakung, dan berpuluh sanak saudara, seperti ketika kakakmu hadir dalam hidup kami.

Petualangan dimulai ketika tiga bulan dalam perut kau menggoda bunda dengan makanan-makanan antah berantah. Aduh nak, darimana kau tahu kalo bunda suka cilok, yang bumbu kacangnya menggoda atau yang pake saus cabe. Hal mustahil menunggu di depan jendela, mengharap si bibi yang jualan cilok lewat dan teriak, seperti dulu ketika bunda kecil. Hiks… bunda pusing. Ayahmu apalagi. Dengan malu-malu bertanya siapakah gerangan yang bisa membuat cilok? Dan kau tahu nak, karena cilokmu, bunda menemukan sosok ibu pengganti enin dan eyang putri. Tak pernah hadir secara real. Hadirnya lewatnya kiriman makanan yang berlimpah. Suara lembutnya di telepon, menyapa dan menanya apa lagi yang bunda inginkan, jangan sungkan untuk meminta, begitu katanya.

Dan ketika hari itu datang, tepat setahun yang lalu, di RS New Mowasat, tak ada rasa sakit yang teramat dan berkepanjangan yang bunda rasakan. Kalah oleh keinginan besar untuk segera melihatmu dan membawamu pulang. Untuk menguji nyali bundamu ini, bisakah merawatmu seorang diri. Maka ketika dokter menyarankan untuk semalam lagi menginap, no way, cukup 24 jam, dan kita berempat pun pulang, mengawali petualangan yang mendebarkan itu.

Kau tahu nak, hari-hari setelah kau datang di rumah kita, adalah hari-hari yang menegangkan. Ketika harus memandikanmu pertama kali. Ketika tali pusarmu tak puput walau sudah hampir 2 minggu. Ketika badan dan mukamu merah-merah selama berminggu-minggu.Ketika badan bunda terutama bagian perut ke bawah terasa remuk redam, tapi harus terus terjaga tiap malam memberimu ASI. Ketika kau sedang rewel, menangis tiada henti tanpa bunda dan ayah tahu apa yang kau inginkan. Aarrghhhhhh……

Dan ketika itulah, ketika penat, lelah, dan panik memuncak, malaikat-malaikat itu datang. Dia yang menjaga kakakmu, ketika kau lahir. Menggantikan bunda menjemput kakakmu sekolah hampir 2 minggu lamanya. Mengajari menggendongmu, memakai stagen, mengajari memasak dan membersihkan rumah yang cepat. Yang selalu mendorong bunda untuk banyak makan dan menjaga stamina. Ada juga mereka yang selalu setia di ujung telepon, mendengar keluh kesah bunda tentangmu, selalu menjawab semua pertanyaan bunda tentang merawat tali pusarmu, mengatasi alergimu, dan banyak hal. Menenangkan bunda bahwa semuanya wajar dan baik-baik saja. Dia yang lain, yang mengantarkan pembantu ke rumah kita untuk membantu bunda tiga bulan pertama.

Kekuatan terbesar juga bunda dapatkan dari teman-teman yang sedang sama-sama berjuang, nak. Berjuang melahirkan kehidupan di tanah perantauan. Ada benang merah kasat mata yang terentang di antara kami. Ketika satu persatu mereka melahirkan, satu persatu kekuatan pun terhimpun dalam hati bunda. Kita juga bisa, nak! Itu yang bunda bisikkan padamu. Ketika seorang teman mengalami masalah dalam persalinannya, dan berhasil melewatinya. Sekali lagi bunda berbisik padamu. Jangan takut, nak, kita pun pasti bisa!

Selain mereka, ada terima kasih terucap untuk teman yang setia menemani 24 jam dalam bisu. Apapun yang bunda dan ayah tanyakan selalu dijawabnya, tak hanya satu jawaban tapi beratus bahkan beribu jawaban. Dari jawaban orang awam sampai jawaban para ahli. Menjelma menjadi orang tua yang menghalau segala kepenatan. Menjadi dokter yang menjawab segala kepanikan. Menjadi apapun yang kita minta. Bila kau besar nanti, kau bisa berkenalan dengannya, sayang. Thanks to you Mr Google 🙂

Dan di atas segalanya, bunda melihatNYA ketika kau tersenyum, cinta. Ketika kau membalas sapa dan tatapan bunda, di situ pula bunda dapatkan cintaNYA. Kau lah sendiri yang membuat bunda dan ayah bertahan bersamamu setahun ini. Mendengar celotehan pertamamu. Bahu membahu menimangmu ketika kau tak nyaman karena sakit. Harap-harap cemas ketika melihat langkah pertamamu. Dan tertawa lebar dalam bahagia ketika melihatmu dan kakak bermain petak umpet. Setiap hari bersamamu penuh dengan kejutan dan petualangan baru. Bagi kami; bunda, ayah dan kakakmu.

Hadirmu mengajarkan kami tentang cinta sebenarnya. Cinta dari para sahabat. Cinta yang mengisi hari penuh warna. Dan benarlah janji Allah, dimanapun berada, di situlah bumi Allah, maka akan kau dapati saudara-saudara yang mencinta karenaNya. Kau pun tak akan pernah kesepian dan merasa sendirian.

Terima kasih nak, telah menjadi bagian dari hidup kami. Telah menjadi petunjuk bagi hidup kami untuk lebih mengenalNYA , sesuai dengan nama yang kami pillihkan untukmu, FADHIL RASYID.